peraturan k3 ketinggian

Memahami Suspenssion Intolerance

Memahami Suspenssion Intolerance Pernahkah Anda mendengar tentang “suspenssion intolerance” atau “suspension trauma“? Jika belum, Anda tidak sendirian. Banyak orang belum mengenal istilah ini, akan tetapi fenomena ini penting untuk dipahami, terutama bagi mereka yang sering bekerja di ketinggian atau terlibat dalam kegiatan outdoor yang menggunakan tali dan harness. Artikel ini akan membahas dan memahami  apa itu suspenssion intolerance, mengapa hal ini bisa terjadi, dan bagaimana cara mengatasinya agar tetap aman dan sehat. A. Apa Itu Suspension Intolerance? Suspenssion intolerance juga dikenal sebagai suspension trauma adalah kondisi medis yang terjadi ketika seseorang tergantung di udara dengan menggunakan harness untuk jangka waktu yang lama. Keadaan ini bisa mengakibatkan penumpukan darah di kaki dan menyebabkan aliran darah kembali ke jantung menjadi terganggu. Dalam hal ini, jika dibiarkan terlalu lama, kondisi ini bisa berakibat fatal. B. Bagaimana Suspenssion Intolerance Terjadi? Suspenssion intolerance terjadi ketika seseorang tergantung di harness tanpa banyak gerakan. Harness yang digunakan pada dasarnya menahan tubuh pada posisi tertentu, yang dapat menyebabkan pembuluh darah di bagian bawah tubuh terjepit. Ketika darah terjebak di kaki dan tidak bisa kembali dengan lancar ke jantung, maka suplai darah ke otak dan organ vital lainnya menjadi berkurang. C. Tanda-Tanda dan Gejala Gejala dari suspenssion intolerance bisa muncul dengan cepat atau secara bertahap, diantaranya : Pusing atau merasa pingsan Mual Kebingungan Keringat dingin Sesak napas Detak jantung yang cepat Kulit pucat atau kebiruan Jika Anda atau seseorang di sekitar Anda menunjukkan gejala-gejala ini saat tergantung di harness, segera lakukan tindakan pertolongan pertama. D. Faktor Risiko Beberapa faktor yang dapat meningkatkan resiko seseorang mengalami suspenssion intolerance antara lain: Durasi : Semakin lama seseorang tergantung, semakin besar resiko terkena suspension trauma. Kondisi Fisik : Orang dengan kondisi fisik yang buruk atau masalah sirkulasi darah memiliki risiko lebih tinggi. Posisi Tubuh : Posisi duduk dengan kaki menggantung dapat mempercepat terjadinya kondisi ini. Kurangnya Pelatihan: Ketidaktahuan tentang risiko dan cara mencegah suspension intolerance dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya. E. Upaya Pencegahan Pelatihan : Sebelum itu pastikan bahwa semua individu yang bekerja di ketinggian telah mendapatkan pelatihan yang memadai tentang penggunaan harness dan risiko suspension trauma. Penggunaan Alat yang Tepat : Selain itu, gunakanlah harness yang sesuai dengan standar keselamatan dan dirancang untuk mendistribusikan berat badan dengan lebih merata. Istirahat Teratur: Jangan biarkan seseorang tergantung dalam satu posisi terlalu lama. Dalam hal ini, pastikan ada rencana untuk beristirahat secara teratur dan mengubah posisi. Pemantauan : Selalu pantau kondisi individu yang tergantung di harness dan waspadai tanda-tanda awal dari suspenssion intolerance. F. Tindakan Pertolongan Pertama Jika seseorang mengalami gejala suspenssion intolerance, tindakan pertolongan pertama yang cepat dan tepat sangat penting. Berikut beberapa langkah yang dapat diambil: Turunkan Korban : Segera turunkan korban dari posisi tergantung dengan aman. Posisi Tubuh : Tempatkan korban dalam posisi duduk atau berbaring dengan kaki diangkat untuk membantu aliran darah kembali ke jantung. Pantau Kondisi : Periksa tanda-tanda vital seperti denyut nadi dan pernapasan. Jika perlu, lakukan resusitasi jantung paru (CPR). Cari Bantuan Medis : Segera cari bantuan medis untuk memastikan korban mendapatkan perawatan yang diperlukan. Suspenssion intolerance adalah kondisi medis serius yang dapat terjadi pada siapa saja yang bekerja atau beraktivitas dengan menggunakan harness di ketinggian. Memahami risiko, gejala, dan cara pencegahannya sangat penting untuk menjaga keselamatan. Pelatihan yang tepat, penggunaan alat yang sesuai, dan tindakan cepat dalam keadaan darurat dapat membantu mencegah terjadinya suspension trauma dan menyelamatkan nyawa. Kesimpulannya mari kita selalu berhati-hati dan waspada dalam setiap aktivitas yang melibatkan ketinggian. Dengan pengetahuan yang cukup dan sikap yang proaktif, kita dapat menghindari risiko dan menjaga keselamatan bersama.

Memahami Suspenssion Intolerance Read More »

Teknik Penyelamatan Darurat pada Ketinggian

Teknik Penyelamatan Darurat pada Ketinggian Bekerja di ketinggian adalah tugas yang mena ntang dan berisiko. Baik itu pekerja konstruksi, petugas pemeliharaan menara, atau penyelamat gunung, mereka semua menghadapi potensi bahaya yang memerlukan keterampilan dan pengetahuan khusus untuk memastikan keselamatan. Salah satu aspek penting dalam pekerjaan ini adalah teknik penyelamatan darurat pada ketinggian. Oleh karena itu, artikel ini akan membahas berbagai teknik penyelamatan yang digunakan di lapangan, pentingnya pelatihan, serta peralatan yang diperlukan untuk memastikan misi penyelamatan berjalan lancar dan aman. A. Mengapa Penyelamatan Darurat pada Ketinggian Penting? Penyelamatan darurat pada ketinggian bukan hanya tentang menyelamatkan nyawa, tetapi juga tentang mengurangi risiko cedera lebih lanjut. Ketinggian menambah kompleksitas ekstra pada setiap operasi penyelamatan, dengan gravitasi dan ketinggian sebagai musuh utama. Ketika kecelakaan terjadi, waktu adalah esensi. Oleh karena itu, kemampuan untuk merespons dengan cepat dan efektif dapat membuat perbedaan antara hidup dan mati. B. Teknik Penyelamatan Dasar Penggunaan Tali dan Sistem Jangkar Tali adalah alat utama dalam penyelamatan pada ketinggian. Teknik seperti rappelling (turun menggunakan tali) dan ascending (naik menggunakan tali) adalah dasar dari banyak operasi penyelamatan. Selain itu, sistem jangkar yang aman dan kuat diperlukan untuk memastikan bahwa tali dapat menahan berat tubuh penyelamat dan korban. Teknik Rappelling Rappelling melibatkan penggunaan alat seperti belay device untuk mengontrol kecepatan turun. Penyintas yang terlatih akan menuruni bangunan atau tebing dengan cara yang terkontrol, sehingga memastikan mereka tetap aman sepanjang perjalanan. Teknik Ascending Sebaliknya, ascending membutuhkan alat seperti ascenders yang memungkinkan penyelamat untuk naik tali dengan aman. Hal ini sangat penting ketika korban terjebak di tempat yang tinggi dan tidak bisa turun sendiri. Rescue Basket dan Stretcher (Tandu) Terkadang, korban tidak dapat bergerak sendiri karena cedera atau keadaan darurat lainnya. Dalam kasus ini, penyelamat menggunakan rescue basket atau stretcher yang dirancang khusus untuk diangkat atau diturunkan dari ketinggian. Peralatan ini biasanya terbuat dari bahan yang ringan namun kuat, seperti aluminium atau serat karbon, dan memiliki pengaman untuk mencegah korban terjatuh. C. Peralatan Penyelamatan Penyelamatan darurat pada ketinggian membutuhkan peralatan khusus. Beberapa peralatan kunci meliputi: Tali Dinamis dan Statis Tali dinamis, yang memiliki elastisitas, digunakan untuk meminimalkan dampak jatuh. Sebaliknya, tali statis, yang tidak meregang, digunakan untuk kegiatan yang memerlukan stabilitas lebih, seperti rappelling. Harness Alat ini dikenakan oleh penyelamat untuk mendistribusikan berat badan mereka dengan aman saat bekerja di ketinggian. Helmet Melindungi kepala dari jatuhnya benda atau benturan saat operasi penyelamatan. Karabiner dan Quickdraws Digunakan untuk menghubungkan tali dengan jangkar atau peralatan lain, sehingga memastikan fleksibilitas dan keamanan. Pulley Systems Alat ini digunakan untuk mempermudah pengangkatan atau penurunan korban dengan menggunakan prinsip mekanika untuk mengurangi usaha yang diperlukan. D. Pelatihan Keselamatan Tidak cukup hanya memiliki peralatan yang tepat pelatihan yang tepat juga sangat penting. Penyintas harus memahami cara menggunakan peralatan dengan benar dan tahu teknik penyelamatan yang tepat untuk berbagai situasi. Pelatihan ini biasanya mencakup: Simulasi Penyelamatan Simulasi realistis yang meniru situasi darurat nyata membantu penyelamat mempersiapkan diri secara mental dan fisik. Pelatihan Kesehatan dan Keselamatan Penyintas harus mengerti dasar-dasar pertolongan pertama, termasuk penanganan cedera yang sering terjadi pada kecelakaan di ketinggian. Keterampilan Komunikasi Komunikasi yang efektif sangat penting dalam operasi penyelamatan untuk memastikan koordinasi yang baik antara tim penyelamat dan korban. Contoh Kasus: Penyelamatan Menara Telekomunikasi Bayangkan seorang teknisi terjebak di menara telekomunikasi setinggi 100 meter akibat kerusakan alat pengaman. Dalam situasi seperti ini, tim penyelamat harus bertindak cepat. Berikut adalah langkah-langkah yang mungkin mereka ambil: Penilaian Situasi : Menilai kondisi teknisi, alat pengaman, dan struktur menara. Persiapan Peralatan : Menyiapkan tali, harness, carabiner, dan alat lainnya yang diperlukan. Proses Penyelamatan : Menggunakan teknik rappelling untuk mendekati teknisi. Memasang sistem jangkar yang aman. Mengamankan teknisi dengan harness tambahan. Menurunkan teknisi dengan menggunakan pulley system untuk memastikan penurunan yang aman dan terkontrol. Kesimpulannya, penyelamatan darurat pada ketinggian adalah tugas yang memerlukan keberanian, keterampilan, dan pengetahuan yang mendalam. Dengan peralatan yang tepat, teknik yang benar, dan pelatihan yang memadai, penyelamat dapat menjalankan misi mereka dengan sukses dan aman. Keselamatan selalu menjadi prioritas utama, dan memahami teknik penyelamatan pada ketinggian dapat membuat perbedaan besar dalam situasi darurat. Jadi, apakah Anda seorang profesional yang bekerja di ketinggian atau hanya penasaran dengan dunia penyelamatan, selalu ingat bahwa persiapan dan pengetahuan adalah kunci utama dalam menghadapi bahaya di ketinggian.

Teknik Penyelamatan Darurat pada Ketinggian Read More »

To Leading Training & Coaching Provider In Indonesia With National & International

Call Us

Marketing Cikarang

Marketing Medan

Operasional

Costumer Service

Company

About Us

Projects

Team Member

Contact

021-089916788

tmi.update@gmail.com

© 2023.Presented By Digital Marketing PT Trainers Management Indonesia