Bahaya-Bahaya di dalam Ruang Terbatas

Dalam kehidupan sehari-hari kita sebagai pekerja selalu dihadapkan dengan berbagai macam bahaya yang dapat terjadi di tempat kerja. Salah satu contohnya yaitu para pekerja di ruang terbatas. Bekerja di ruang terbatas memiliki risiko bahaya yang sangat tinggi. Contoh bahaya-bahaya di dalam ruang terbatas seperti kekurangan oksigen, gas yang mudah terbakar, suhu ekstrem dan lain sebagainya. Oleh karena itu, diperlukan prosedur kerja yang aman untuk menjamin keselamatan para pekerja di dalam ruang terbatas.

Sebelum lebih lanjut membahas seputar bahaya-bahaya yang ada di ruang terbatas, kita harus mengetahui terlebih dahulu apa itu ruang terbatas?

 

Pengertian Ruang Terbatas

Menurut Permenaker Nomor 9 Tahun 2016 Ruang Terbatas adalah sebuah ruang yang cukup besar dan cukup luas sehingga memnungkinkan para pekerja masuk dan bekerja di dalamnya. Namun ruang terbatas memiliki akses masuk dan keluar terbatas serta tidak dirancang untuk tempat kerja dalam durasi yang panjang dan terus menerus.

Contoh ruang terbatas yang sering kita jumpai di antara lain :

  • Tangki dan Bejana
  • Bunker
  • Terowongan
  • Selokan/Septic Tank
  • Container dan lain sebagainya

Baru-baru ini muncul berita terkait 6 orang karyawan PT. Kahatex, di Jatinangor, Sumedang Jawa Barat menjadi korban keracunan gas di tempat kerja. Peristiwa ini terjadi pada hari Sabtu 13 April 2024 pukul 10.00 WIB. Awalnya para pekerja tengah melakukan pengurasan kolam Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL). Namun sangat disayangkan para pekerja menghirup gas beracun yang ada di dalam kolam tersebut. Akibatnya 1 orang dari 6 karyawan tersebut dinyatakan meninggal dunia. Untuk 5 orang lainnya sudah diperbolehkan pulang ke rumahnya masing-masing.

Nah dari peristiwa diatas kita dapat memahami betapa pentingnya mengetahui bahaya-bahaya apa saja yang dapat terjadi di ruang terbatas, agar kejadian seperti ini tidak terulang kembali. Berikut adalah beberapa contoh bahaya-bahaya yang dapat terjadi di ruang terbatas.

 

Bahaya-Bahaya di Ruang Terbatas

  • Kekurangan Oksigen

Keterbatasan di ruang terbatas dapat mengarah pada kurangnya oksigen, terutama jika ruangannya tidak memiliki ventilasi yang cukup memadai. Kondisi ini dapat menyebabkan hipoksia, dimana tubuh tidak mendapatkan cukup oksigen untuk berfungsi dengan baik. Gejala hipoksia ini termasuk pusing, kebingungan dan bahkan hilangnya kesadaran.

Kadar oksigen yang diijinkan untuk bekerja adalah 19,5 – 23,5%.

Jumlah OksigenKondisi Tubuh
19,5% – 23,5%Batas minimum yang dapat ditoleransi
19% – 15%Penurunan kemampuan untuk bekerja berat, gangguan sistem koordinasi, gejala awal
14% – 12%Napas menjadi cepat dan dangkal. Penurunan kemampuan penilaian
12% – 10%Napas menjadi cepat dan dangkal. Bibir menjadi biru
10% – 8%Gangguan SSP, lemas, mual, muntah, tidak sadarkan diri
8% – 6%4-5 menit dapat pulih, 6 menit 50% fatal, 8 menit fatal
6% – 4%Koma dalam 4 detik, kematian
  • Kebakaran dan Ledakan

Ruang terbatas seringkali memiliki risiko yang lebih tinggi terhadap kebakaran atau ledakan. Penyebabnya bisa berbagai macam mulai dari gas yang mudah terbakar, oksigen berlebih dan sumber percikan api.

  • Gas Beracun

Keberadaan gas beracun di dalam ruang terbatas dapat mengakibatkan berbagai dampak terhadap kesehatan, tergantung dari jenis bahan kimia dan paparannya. Mulai dari gatal-gatal sampai pada tahap meninggal dunia.

  • Kesehatan Mental

Bagi beberapa orang, berada dalam ruang terbatas dapat menyebabkan rasa takut yang berlebihan. Kondisi ini dapat menghasilkan gejala fisik seperti sesak napas, keringat berlebih atau panik. 

  • Struktur dan Konfigurasi Ruang Terbatas

Beberapa ruang terbatas mempunyai konfigurasi ruang yang menimbulkan bahaya seperti tangga yang tidak kokoh, permukaan yang basah dan licin, area yang sempit, cahaya yang kurang memadai. Risiko yang dapat timbul dari setiap bahaya tersebut harus segera ditangani agar tidak terjadinya kecelakaan kerja.

 

Langkah – Langkah Pencegahan

Untuk mengurangi dan meminimalisir bahaya-bahaya di dalam ruang terbatas, perlu dilakukan langkah-langkah pencegahan diantaranya :

  • Pastikan ventilasi yang memadai di dalam ruangan
  • Periksa secara berkala bahan-bahan yang mudah terbakar dan pastikan penyimpanannya aman
  • Pasang peralatan deteksi gas dan asap yang dapat berfungsi dengan baik
  • Hindari penggunaan alat-alat listrik yang rusak atau bermasalah
  • Pastikan ruangan memiliki jalur keluar yang jelas dan mudah diakses dalam situasi darurat

Mari kita bersama-sama melakukan langkah-langkah untuk menjaga keselamatan di ruang terbatas. Dengan pemahaman yang baik tentang bahaya-bahaya terkait dengan ruang terbatas dan tindakan pencegahannya, kita dapat menjaga diri sendiri maupun orang lain agar selalu dalam keadaan aman. Keselamatan harus menjadi prioritas utama, terutama ketika berurusan dengan lingkungan yang memiliki potensi bahaya seperti ruang terbatas.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Leading Training & Coaching Provider In Indonesia With National & International

Call Us

Marketing Cikarang

Marketing Medan

Operasional

Costumer Service

Company

About Us

Projects

Team Member

Contact

021-089916788

tmi.update@gmail.com

© 2023.Presented By Digital Marketing PT Trainers Management Indonesia